PROFILindo

PROFILindo adalah perusahaan jasa pembuatan lis profil dari bahan kayu seperti:  kayu jati baru/lama,kayu mahoni,kayu sonokeling,kayu kalimantan,dll. Aneka macam bentuk lis profil yang biasa kami kerjakan:
- lis profil untuk plafon
- lis profil untuk daun pintu/jendela
- lis profil untuk furniture
- lis profil untuk pigura, dll.
Anda dapat membawa kayu dan desain sendiri dan kami akan mengerjakannya,  baik dalam jumlah sedikit maupun banyak.
Untuk konsultasi & pemesanan anda dapat menghubungi kami melalui email : faridandawam@gmail.com atau langsung ke workshop kami : PROFILindo, Jln Perum Kasongan Permai, Kasongan, Bantul, Yogyakarta.

Proses Membuat Furniture

Logs
Kayu hasil penebangan biasa disebut kayu gelondongan (log) dan dari sini proses pembuatan furniture berawal. Log didistribusikan ke pabrik atau pusat penggergajian menggunakan angkutan khusus baik di darat maupun melalui sungai. Beberapa perusahaan mengupas kulit log agar bisa lebih cepat kering selama perjalanan. Biasanya pembeli ingin segera mengolah log tersebut beberapa hari setelah log tiba di dalam sawmill dan kiln dry.
Untuk menghindari kerusakan dan retak, penampang log diberi 'paku cacing' sebagai pengaman.

Sawmilling
Kemudian log dibelah sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan. Standar ketebalan papan pada saat pembelahan log adalah 3, 5, 7, 10, 12, dan 15 cm. Di area penggergajian kayu, papan-papan hasil pembelahan dipisahkan sesuai ketebalan dan jenis kayu sehingga memudahkan pengaturan di dalam kiln dry.
Untuk pabrik yang memiliki kapasitas produksi besar, memiliki sawmill akan membantu efisiensi produksi baik dalam segi pemakaian bahan maupun kecepatan produksi.


Sebelum masuk ke ruang pengeringan, papan dan balok disimpan dahulu di luar ruangan dengan tujuan agar kandungan air juga akan menguap karena suhu dan temperature udara di luar ruangan. Hal ini biasanya hanya dilakukan pada saat musim panas. Agar kualitas kayu terjaga, paling lama adalah 1 minggu setelah penggergajian, kayu harus segera dikeringkan. Semakin cepat kayu diproses akan lebih baik sehingga tidak ada waktu bagi jamur dan serangga untuk menyerang kayu.

Kiln Dry
Jenis kayu apapun harus melalui proses pengeringan. Adapun yang perlu diperhatikan adalah ukuran ketebalan papan, cara penumpukkan dan metode pengeringan. Kayu yang lunak cenderung mudah pecah apabila proses pengeringan terlalu cepat.

Pengeringan kayu membutuhkan waktu antara 2 hingga 4 minggu, dipengaruhi oleh jenis kayu, ketebalan papan dan kapasitas pengering. Cara pengeringan yang baik adalah dengan menggunakan peralatan yang benar. Pada beberapa industri kayu kecil biasanya untuk mengeringkan kayu cukup dengan disandarkan pada dinding atau tiang dan mengandalkan sinar matahari.
Namun cara ini tidak bisa menghasilkan level MC yang ideal untuk kayu.

Metode pengeringan pun ada bermacam-macam dan masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.



Sawn Timber yang kering harus disimpan di tempat yang bersih, kering dan berventilasi baik, aman dari panas dan hujan agar kekeringan kayu bisa terjaga dengan baik.

Proses Komponen (potong, belah, serut, bor dll)
Ukuran kayu dipotong dan dibelah sesuai dengan ukuran produk yang dikerjakan. Apabila misalnya ukuran jadi sebuah kaki meja adalah 700 x 40 x 40 mm, maka komponen yang harus disiapkan adalah 720 x 45 x 45mm sehingga terdapat toleransi untuk proses serut dan amplas. Untuk mendapatkan ukuran ini tukang kayu akan mengambil lembaran-lembaran papan kering dengan ketebalan 45mm untuk dibelah di mesin gergaji atau ripsaw menjadi ukuran lebar 45mm.

Dari proses tersebut akan diperoleh batangan/balok kayu ukuran 45x45mm. Setelah itu balok tersebut dibawa ke mesin cutting saw untuk dipotong dengan ukuran panjang 720mm.

Balok-balok pendek tersebut kemudian dikirim ke mesin serut (planner, thicknesser atau lainnya yang sejenis) untuk mendapatkan ukuran jadi dengan permukaan yang halus tanpa garis gergaji. Selesai diserut (tergantung jenis produk juga), komponen tersebut dipindahkan ke mesin bor, atau mesin pen (tenoner & mortiser) untuk membuat konstruksi.

Jika pada dasarnya proses konstruksi tersebut selesai, semua komponen akan berakhir di mesin amplas sebelum dilakukan perakitan. Grit kehalusan amplas di sini biasanya hanya sampai pada tingkat kehalusan nomor 240.



Assembling
Furniture dengan konstruksi knock down tidak sepenuhnya melalui proses ini. Ada kemungkinan beberapa komponen perlu dirakit sebelum finishing, ada pula hanya dirakit setelah proses finishing.

Secara umum proses perakitan dilakukan sebelum finishing agar pada saat komponen sudah halus tidak akan lagi cacat karena goresan. Perakitan menjadi salah satu kunci kualitas produk terutama pada kekuatan dan daya tahan produk. Proses ini memerlukan kesabaran agar penggunaan lem sangat tepat dan tidak terlalu berlebihan. Selain itu pula kualitas sambungan (rapat/terbuka) hanya akan bisa diperbaiki di proses ini.

Dari keseluruhan proses furniture, perakitan merupakan salah proses yang relatif panjang dan rumit. Untuk produk yang 'fixed', pemasangan hardware juga menjadi bagian dari proses perakitan terutama untuk pemasangan engsel, kunci, dan alat pengikat lainnya.

Kontrol laci, pintu, kestabilan, dan fungsi produk.
Di area perakitan, masalah laci dan pemasangan pintu harus dikerjakan secara sempurna. Tidak perlu lagi ada proses perbaikan setelah keluar dari ruang perakitan. Untuk produk kursi misalnya, kursi harus sudah dalam keadaan terakit kuat dan stabil (tidak goyang) sebelum memasuki ruang finishing.
Untuk memenuhi standar kualitas tersebut akan banyak proses tambahan pada saat perakitan.



Finishing
Pada artikel 1 & 2 pembahasan hanya hingga proses assembling. Proses dasar pembuatan furniture selanjutnya adalah finishing. Finishing merupakan proses pelapisan akhir permukaan kayu yang bertujuan untuk memperindah permukaan kayu sekaligus memberikan perlindungan furniture dari serangan serangga ataupun kelembaban udara.

Dalam beberapa jenis dan tipe furniture, proses finishing harus dilakukan sebelum komponen dirakit. Hal ini dilakukan karena finishing lebih mudah dilakukan sebelum komponen dirakit. Tentangkayu membahas lebih detail tentang finishing pada bagian terpisah.

Packaging
Terlepas dari proses finishing, product dipindahkan ke bagian packing. Di dalam area ini beberapa aksesoris (kunci, handle, rel dll) dan perlengkapan lain dipasang kembali. Jenis-jenis packing yang digunakan juga tergantung pada tujuan akhir dan level kualitas furniture. Lebih mahal dan lebih jauh lokasi pengiriman membutuhkan packaging yang lebih kuat dan lebih cermat.

Seluruh proses tersebut harus dilakukan pada pembuatan furniture untuk mendapatkan kualitas semaksimal mungkin dan pada akhirnya menjadikan kepuasan tersendiri bagi pembeli. Proses menjadi kunci penting untuk keawetan dan kualitas furniture dari kayu. Hasil akhir yang tidak melalui proses lengkap bisa membuat kesan pertama yang menarik akan tetapi tidak bertahan lama.

http://www.tentangkayu.com

Jangan Lupa Mengenakan Peralatan Keamanan Ini Saat Bekerja di Bengkel Kayu

Menggeluti hobi pertukangan kayu di rumah sendiri atau di bengkel sendiri tentunya menjadi hal yang sangat mengasyikkan untuk mengisi kegiatan di akhir minggu seperti ini. Tapi mengingat beberapa peralatan tukang kayu cukup berbahaya, ada baiknya anda membiasakan diri untuk senantiasa mengenakan peralatan keselamatan atau PPE (Personal Protection Equipment) di saat bekerja. 

Perlu sedikit 'paksaan' pada diri sendiri untuk menjadikannya sebuah kebiasaan agar nantinya anda akan merasa tidak nyaman apabila tidak memiliki PPE di tangan anda. Pakaian Kerja Hindari pakaian yang 'berkibar' atau mudah terlepas dari badan anda. Gunakan T-Shirt atau Polo Shirt yang nyaman. Di dalam bengkel kerja terdapat banyak peralatan yang menggunakan motor penggerak, bagian-bagian pakain yang 'berkibar' akan mudah tersangkut dan sangat berbahaya bagi keselamatan anda. Bagi anda kaum hawa, lebih baik ikat rambut panjang anda sedemikian rupa agar tidak mudah diterpa angin pergerakan motor alat kerja. Sepatu Banyaknya serpihan-serpihan kayu dan peralatan di lantai bengkel kerja sangat berbahaya bagi pergerakan anda. Anda harus menggunakan sepatu kerja yang kuat, kalau bisa yang ber-sol dari kayu atau besi, sehingga apabila anda menginjak benda tajam tanpa sengaja, misalnya paku, sekrup, atau bahkan pahat kayu, sepatu tersebut akan melindungi kaki anda dari sayatan. Pilihan lainnya bisa menggunakan sepatu dengan sol dari karet yang agak keras/kuat. Masker Debu Terdapat beberapa jenis masker (respirator) sesuai dengan tingkat kepadatan debu atau jenis partikel di udara bengkel. Tergantung pada proses apa yang sedang dilakukan, apakah di bagian amplas yang cenderung lebih banyak debu dari serbuk kayu, atau di proses finishing yang lebih banyak partikel bahan kimia akibat dari 'over spray' selama proses pengecatan. Earplug 

Apabila anda bekerja di bengkel sendiri yang terletak di area hunian, sebaiknya pastikan dahulu bahwa peralatan yang anda gunakan tidak akan mengganggu lingkungan sekitar dengan kebisingan. Apabila itu bukan hal yang mengganggu, maka gunaikan earplug yang sesuai dengan tingkat kebisingan tersebut. Kacamata Anti Debu Bila peralatan kerja anda tidak memiliki alat bantu yang memadai, sehingga debu gergaji atau tatal masih mudah beterbangan tak tentu arah, maka kacamata kerja (googles) sangat penting untuk digunakan. Semua peralatan keamanan tersebut di atas memang tidaklah sangat nyaman untuk dikenakan, akan tetapi dengan merubahnya sebagai kebiasaan kerja anda, maka resiko paling fatal pun bisa dihindari. - See more at: http://www.tentangkayu.com/2013/09/228.html?

Konstruksi Dowel Kayu

Salah satu alternatif konstruksi kayu yang cepat dan mudah. Teknologi mesin untuk membuat konstruksi inipun memberi kemudahan bagi pabrik untuk memilih jenis konstruksi ini. Beberapa prinsip dasar pengaturan konstruksi dowel kayu hampir sama dengan konstruksi pen & lubang. Antara lain diameter dowel minimal 1/3 dari tebal kayu/papan, spelling 2mm untuk tempat lem dan pingul di ujung dowel untuk memudahkan penyetelan.

Note: Apabila anda membeli dowel kayu dari pemasok biasanya dowel sudah terpingul sesuai dengan diameternya.



Dowel digunakan pada berbagai lokasi konstruksi meja, kursi, almari dengan satu alasan paling besar adalah karena praktis, cepat, kuat dan fleksible.


Praktis
Tidak seperti halnya konstruksi pen & lubang, anda harus menyediakan panjang yang lebih pada komponen sepanjang ukuran pen yang dibutuhkan. Pada konstruksi dowel cukup dipotong persis sepanjang ukuran komponen jadi yang diperlukan.
Ukuran dowel untuk konstruksi sangat baik karena kita tidak perlu memotong kayu dalam ukuran yang besar khusus untuk memproduksi dowel kayu. Variasi ukuran dowel untuk konstruksi tidaklah terlalu besar, dari 6mm - 20mm (diameter), panjang 20mm - 60mm.


Cepat
Hanya dibutuhkan mesin bor untuk membuat lubang pada penampang komponen dan sisi tebal/lebar untuk penempatan dowel. Bahkan saat ini sudah banyak terdapat mesin kayu yang bisa membuat beberapa lubang dalam berbagai ukuran diameter untuk dowel kayu sekaligus secara bersamaan. baik itu untuk posisi horisontal ataupun vertikal.

Kuat
Konstruksi sambungan, dengan menggunakan lem pada dasarnya adalah untuk memperluas bidang yang dilumuri dengan lem kayu dan dowel bisa memenuhi syarat tersebut. Bidang luar permukaan dowel adalah luas bidang lem yang juga memiliki kekuatan tarik ke segala arah.
Untuk memperkuat lagi kita bisa menambah jumlah lubang dowel dalam satu bidang konstruksi.

Fleksible
Pada bentuk dan sudut apapun pada konstruksi, dowel bisa mudah menyesuaikan dan tetap cepat dikerjakan. karena pengeboran dowel harus selalu 'siku' dengan sisi penampang kayu (komponen panjang) sehingga masih mudah diaplikasikan.



Aturan khusus pembuatan dan penyetelan konstruksi dowel:

1. Dowel kayu sebaiknya terbuat dari jenis kayu yang sama dengan komponen konstruksi.
2. Jarak lubang dowel terluar dengan sisi luar kayu minimal 1/2 ukuran diameter dowel.
3. Ukuran panjang dowel yang paling efektif antara 4-6 kali diameter dowel kayu.
4. Perhatikan titik poros dowel, harus tepat, tidak berubah sedikitpun. Perbedaan titik poros pengeboran berakibat komponen tidak dapat dirakit.
5. Lumuri 'seluruh' permukaan dowel dengan lem kayu.
6. Jangan memasukkan dowel ke dalam lubangnya terlalu keras, bisa membuat ujung dowel rusak. - See more at: http://www.tentangkayu.com/2008/01/konstruksi-dowel-kayu_13.html#sthash.Gza6mcRt.dpuf


PROFILindo juga memproduksi dowel berbagai macam ukuran, hanya produksinya masih menggunakan mesin spindel.